Pengobatan Alternatif untuk Kesejahteraan Mental

Beberapa studi kesehatan baru-baru ini* menunjukkan bahwa pengobatan alternatif semakin populer. Salah satu dari banyak alasan untuk peningkatan ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa sebagian besar terapi perawatan kesehatan alternatif seringkali non-invasif, dengan sedikit atau tanpa efek samping.

Misalnya, jamu seperti St. John’s wort dipelajari secara ilmiah* di Eropa, menyajikan temuan positif untuk keefektifannya dalam bagaimana pengobatan ortodoks depresi tertentu. Namun, perusahaan farmasi besar, Pfizer Inc., membantah studi tersebut dengan melakukan studi independen terhadap ramuan tersebut. Namun perbedaan antara pengobatan alternatif ini dibandingkan dengan obat-obatan seperti Prozac, adalah potensi efek samping yang mematikan; yang telah menjadi berita utama baru-baru ini dalam tuntutan hukum obat anti-depresan/anti-kecemasan.

Pengobatan komplementer dan alternatif seperti akupunktur juga memberikan kelonggaran dalam bidang kesehatan jiwa. Dalam studi percontohan kecil* yang dilakukan oleh para peneliti, akupunktur digunakan sebagai bentuk terapi perilaku-kognitif pada pasien yang menderita PTSD (Gangguan Stres Pasca Trauma). Yang cukup menarik, penelitian menemukan bahwa akupunktur mungkin efektif dalam membantu orang yang menderita PTSD. tempat pengobatan kanker bekasi

Bentuk pengobatan alternatif lainnya, percaya atau tidak, adalah meditasi. Studi* menemukan bahwa individu yang berlatih meditasi lebih mahir dalam mengenali dan memproses informasi. Apakah ini berarti guru meditasi lebih intelektual? Tidak, itu hanya berarti bahwa sebagian besar individu yang berlatih meditasi memiliki persepsi sensorik-kognitif yang lebih baik, atau kesadaran yang meningkat. Mungkin terapi alternatif seperti meditasi suatu hari dapat menemukan jalannya ke fasilitas pendidikan di seluruh negeri; yang berpotensi mengarah pada lingkungan belajar yang lebih positif, serta pengurangan gangguan defisit perhatian?

Orang yang menderita masalah kejiwaan seperti gangguan bipolar juga dapat memperoleh kelegaan dari pengobatan komplementer dan alternatif seperti asam lemak Omega-3. Karena asam lemak Omega-3 adalah nutrisi penting, para peneliti mempelajari suplemen ini untuk menentukan keefektifannya pada kondisi kesehatan mental tertentu. Dengan hasil yang menjanjikan dari meta-analisis (peneliti), masa depan terlihat lebih cerah bagi mereka yang menderita depresi atau gangguan bipolar; dan pengobatan kesehatan alternatif seperti asam lemak Omega-3 memiliki potensi untuk memainkan peran pelengkap yang penting dalam membantu mengobati gangguan ini.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *