Mengapa Generasi Milenial Menjadi Tambang Emas bagi Profesional Pajak

Orang akan berpikir bahwa situasi pajak untuk generasi muda, kebanyakan milenial seperti yang kita sebut, tidak terlalu rumit. Jadi secara tradisional, demografis ini bukanlah target pasar untuk sebagian besar perusahaan pajak. Wajib pajak di bawah usia 35 tahun biasanya tidak mencari jasa profesional pajak atau ahli pajak.

Namun, mungkin saja terjadi bahwa dalam skenario hari ini, generasi milenial (yang lahir antara awal 1980-an hingga akhir 1990-an), mungkin menghadapi kompleksitas yang luar biasa terkait pajak yang tidak dihadapi oleh generasi sebelumnya. Jadi, bertentangan dengan kepercayaan populer, menjadikan mereka klien yang ideal bagi para pembuat fakta petugas pajak dapat terbukti menjadi tambang emas untuk dilayani oleh industri pajak.

Bimbing Milenial

Sesuai penelitian dan laporan, generasi milenial sekarang merupakan bagian terbesar dari angkatan kerja di Amerika Serikat. Hal ini pada akhirnya menjadikan mereka sebagai bagian terbesar dari pembayar pajak aktif. Ada banyak pembicaraan tentang milenial sebagai ujung tombak dan bagaimana mereka mengubah ekonomi dan masyarakat Amerika.

Afinitas kaum milenial terhadap teknologi, pemungutan suara, rekreasi, dan kebiasaan belanja mereka telah memberikan wajah baru tentang bagaimana uang digunakan. Merangkul perubahan ini, para profesional pajak dapat mempersiapkan perusahaan mereka untuk menyambut kaum milenial saat mereka menghadapi masalah pajak yang unik dan baru saat ini, dan mengembangkan hubungan tersebut untuk pertumbuhan kekayaan di masa depan. Konsultan Pajak

Untuk mempersiapkan firma pajak menghadapi gelombang klien milenial yang sporadis, ada baiknya mengambil langkah-langkah dalam hal ini sekarang dan memahami sepenuhnya kekhawatiran, masalah, hambatan, dan pencapaian mereka. Jika sebuah perusahaan membuat kesalahan dengan tidak terlalu memperhatikan kaum milenial dan kebutuhan mereka, hal itu dapat merugikan basis klien. Seseorang dapat memiliki kesempatan untuk kehilangan beberapa klien yang sangat baik dan merusak daya tarik pan-age.

Mari kita lihat beberapa potensi masalah pajak dan keuangan yang akan dihadapi generasi milenial:

1. Generasi Milenial Bertransisi dari Ketergantungan ke Kemandirian

Metamorfosis dari anak muda yang tergantung menjadi orang dewasa yang mandiri selalu rumit. Ini bisa sangat menantang bagi individu muda untuk keluar dari mengandalkan orang tua mereka untuk menyerang sendiri. Sesuai undang-undang perpajakan saat ini, orang tua dapat mengklaim anak-anak mereka sebagai tanggungan sampai mereka berusia 19 tahun, atau sampai usia 24 tahun, jika mereka adalah pelajar penuh waktu. konsultan pajak bandung

Saat memulai sendiri, orang dewasa muda memiliki gagasan yang kabur tentang bagaimana orang tua mereka menangani pajak atas nama mereka. Ini dapat menyebabkan mereka membuat kesalahan sederhana selama transisi ini.

Di sinilah ahli pajak profesional berperan. Jika terjadi kesalahan pada SPT pajak milenial, mereka membutuhkan bantuan spesialis pajak.

Tentu saja, IRS tidak membedakan antara pembayar pajak milenial dan pembayar pajak yang lebih tua. Untuk IRS, semua warga negara berdiri sama, dan pihak berwenang akan menjatuhkan hukuman jika ada ketidaksesuaian atau kesalahan dalam pengarsipan. Sangat umum bagi anak-anak muda ini untuk berakhir dengan tagihan pajak yang mungkin tidak dapat mereka bayar.

Membantu milenial memilah kesalahan seperti itu, dengan menawarkan layanan resolusi pajak, terbukti bermanfaat bagi perusahaan pajak. Ini dapat membantu menabur benih untuk awal hubungan profesional jangka panjang.

2. Generasi Milenial Merangkul Gig Economy

Freelancing dan gig economy secara keseluruhan sangat populer di kalangan milenial. Baik itu pekerjaan desain lepas atau menawarkan layanan mengemudi untuk perusahaan taksi atau carpool, banyak milenial terpikat pada kebebasan yang ditawarkan oleh pekerjaan kontrak atau pertunjukan seperti yang kami sebut mereka tawarkan. Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan, menyatakan bahwa milenial akan membentuk sekitar 42% dari gig economy pada tahun 2020. Jumlah ini merupakan bagian yang lebih besar daripada generasi lainnya, dan persentase ini diperkirakan hanya akan tumbuh dalam beberapa tahun mendatang.

Sementara mengambil pekerjaan kontrak tambahan mungkin tampak menarik bagi mereka yang mungkin berjuang di luar batas minimum. Ini dapat dikatakan tentang pembayaran sewa atau pembayaran hutang siswa. Pembayar pajak milenial tidak selalu menyadari apa yang mereka hadapi dari perspektif pajak.

Saat memasukkan karyawan berdasarkan kontrak, perusahaan tidak memotong pajak atau membayar jaminan sosial atau asuransi kesehatan. Sekarang, awalnya pekerjaan kontrak mungkin tampak menjanjikan bagi kaum milenial, karena itu berarti uang ekstra. Tapi apa yang mungkin tidak mereka pahami adalah hasil bahwa mereka mungkin diharuskan membayar pajak triwulanan dan juga pajak wiraswasta.

Generasi milenial yang tidak terlalu mengenal undang-undang perpajakan diharapkan akan terkejut saat bulan April tiba. Mereka mungkin akhirnya menghabiskan uang yang sekarang perlu disumbangkan untuk pajak karena mereka sebelumnya tidak mengetahui semua nuansa ini.

Untuk menghindari situasi seperti itu, mereka harus mengambil bimbingan dari layanan resolusi pajak profesional. Seorang ahli pajak dapat memanfaatkan momen ini dan membantu kaum milenial dengan memperkirakan beban pajak mereka dan mengelola uang mereka dengan lebih baik. Mereka dapat menyediakan ajudan mereka kepada kaum milenial untuk dipersiapkan dengan baik sebelumnya untuk apa yang harus mereka bayar sebagai pajak.

3. Milenium cenderung menerima Pemberitahuan yang dikirim IRS

Seperti yang sudah kita ketahui bahwa IRS mengirimkan pemberitahuan dan pesan penalti jika ada perbedaan pajak. Sekarang, milenium cenderung menerima pemberitahuan yang dikirim oleh IRS karena beberapa faktor. Mengingat fakta bahwa generasi muda lebih berafiliasi dengan surat elektronik dan jauh lebih sedikit bergantung pada surat fisik.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *